Thursday, April 26, 2012

Kisah Tantrum dan Doll Stroller Tisya

How do you cope with kids tantrum?

Saya tak tahu perasaan orang lain bila anak mengamuk terutama di tempat awam, tapi pada saya di kala itu memang rasa nak pasang kuda-kuda untuk bersilat, rasa nak terbang macam cerita kungfu, rasa nak buat silambam, rasa nak karate, rasa macam-macam rasa.

Membiarkan dia terus menangis, dan berguling-guling di lantai tidak akan membantu.

Tapi ini yang saya belajar dari  pediatrician kami, Dr Mahani, bila anak mengamuk.

Untuk langkah pertama, kata kuncinya adalah "Distraction".
Ini crucial part. Di saat ini lah selalu rasa nak pasang kuda-kuda untuk bersilat, rasa nak terbang macam cerita kungfu, rasa nak buat silambam, rasa nak karate, rasa macam-macam rasa. Tarik lah nafas panjang-panjang.


Bawa dia jauh dari tempat kejadian. Alihkan perhatian dia. Cari objek lain yang boleh menarik perhatiannya.
 
Tapi tidak dinafikan memang sukar untuk distract sesetengah budak, terutama yang determination nya sangat tinggi. Adik bongsu saya (beza umur kami 18 tahun), salah seorang contoh kanak-kanak yang determination sangat tinggi, saya ingat pernah dulu, semasa kecil dia inginkan aiskrim, dan dia mendesak dengan berkata berulang kali "nak aiskrim, nak aiskrim, nak aiskrim..." sepanjang perjalanan di dalam kereta. Saya dan adik lelaki saya cuba lawan dengan berkata "nak pizza, nak pizza, nak pizza...". Guess what? Kami berdua kalah. Kami berdua sebut sambil tutup telinga, sambil pejam mata, dengan penuh perasaan mencuba untuk melawan, and yet dia dengan muka selamba masih teguh dengan "nak aiskrimnak aiskrim, nak aiskrim, nak aiskrim...". Last-last, saya pula yang tersasul sebut "nak aiskrim". Kalah big time. Dengan aku-aku sekali dapat aiskrim haha.
 
Ok berbalik pada topik asal. Jika dia mahukan sesuatu, let say, a toy. Jangan terus belikan di saat dia menangis mengamuk di situ. Kata Dr Mahani lagi, jika kamu betul-betul mahu belikan juga, belilah ketika dia tiada di situ. Bukan di waktu yang sama ketika dia mengamuk.

Kerana si anak akan gunakan mengamuk sebagai mechanism setiap kali mahukan sesuatu.
 
Nak sesuatu, maka nangis, mesti dapat.
Senang kan? Modalnya hanya airmata dan jerit pekik.
 
Pada saya ini penting. To let your kids know who's the boss.
 
Walaupun jika boleh, saya mahu belikan bulan dan bintang untuknya. Tapi, sedar yang keluarga kami bukanlah kaya raya, maka anak perlu tahu yang dia bukanlah Suri Cruise (dan Mama sampai bila-bila pun takkan jadi Katie Holmes)/  Mama dan Papa tak cop duit / Duit tak jatuh dari langit begitu saja.
 
Dan kerana kamu lahir di dalam keluarga yang serba sederhana, kamu perlu belajar untuk terima rejections. Lots of rejections. Kunci kejayaan untuk mendapat apa yang kamu inginkan adalah hardwork.
 
Airmata tidak akan membawa kamu kemana-mana. Trust me, I know.
 
Nak dijadikan cerita, pada suatu hari yang tenang, kami telah masuk ke dalam Toys r Us. Dan Tisya telah ternampak doll stroller. Maka dia pun menyorong benda alah itu ke hulu ke hilir di dalam Toy r Us.Kemudian, kami panggil dia untuk balik. Tisya taknak *gulp*. Dia masih menyorong stroller itu ke depan ke belakang, tak hiraukan kami yang sudah separa merayu, menggertak mengajaknya balik.
 
Tiada pilihan, kami letakkan balik stroller itu, dan dukung dia keluar. Drama pun start la.
 
Kemudian Kekasih tanya saya nak belikan tak? Harga stroller itu hanyalah RM29.90 pun.
 
Dan di saat itu, saya juga sudah goyah sedikit. Apalah sangat dengan RM29.90. Mungkin ini adalah payback time untuk Tisya ketika saya perlu kerja lebih masa, dan dia terpaksa duduk lama di rumah babysitter. Mungkin ini dapat membayar balik ketika saya tak dapat masakkan dia makanan di waktu malam kerana terlalu penat. Apalah sangat RM29.90 untuk anak.
 
Di saat itu, saya berperang dengan perasaan bersalah pula.
 
Tapi akhirnya, saya tutup mata dan kata pada diri sendiri, I can't lose in this battle. Fine, kata Kekasih, jadi kita pun bawa anak yang meraung, meronta-ronta untuk turun. Baju sampai basah dek airmata.
 
Di kala itu memang rasa nak pasang kuda-kuda untuk bersilat, rasa nak terbang macam cerita kungfu, rasa nak buat silambam, rasa nak karate, rasa macam-macam rasa.



Dan kami sogok dia dengan naik kuda yang masuk duit singgit tu.
Lepas tu, dia pun lupa dah pun.
 
But the problem is, i never forget. Esoknya di pejabat, saya asyik terbayang-bayang. Bukannya terbayang wajah dia menangis melolong, tapi terbayang wajah gembira dia menyorong stroller kecil itu. Wajah itu datang bermain-main semacam trailer filem.
 
Balik kerja, dengan penuh tekad, saya bagitau Kekasih, saya nak pergi balik Toys r Us untuk belikan dia stroller tu jugak! At first Kekasih was like wth nak kena pegi Balik Alamanda, semalam dah pegi. But then he said fine.
 
Petang tu, lepas ambil Tisya kita terus pergi Alamanda. Plannya habis makan, Kekasih dan Tisya tunggu dekat dalam kereta dulu, sambil saya pergi beli stroller, dan lepas tu terus masukkan dalam boot kereta, supaya dia tak nampak.
 
Sampai di rumah, Kekasih naik atas dulu dengan Tisya, saya tunggu dalam kereta sampai mereka naik atas (dah macam jadi spy aku ni). Lepas tu baru saya amik stroller dari boot (dan kemudian gua pucat lesi ingat ada hantu kat belakang kereta, rupa-rupanya pokok pisang wtf la nak jadi spy), dan bawa ke atas.
 
Bila masuk rumah saya tunjukkan plastik Toys r Us pada Tisya dan Kekasih suruh dia ucapkan terima kasih dan janji supaya tak nakal-nakal lagi, dan kesian Mama susah payah belikan untuk Tisya juga (sampai nampak daun pisang pun macam hantu).

Dan sampai bila-bila saya takkan lupakan wajah gembira dia, dengan senyuman sampai ke telinga. Memang dia senyum sampai telinga! Perasaan gembira melihat anak gembira memang tidak dapat diluah dengan kata-kata.  Dan ini adalah pembelian yang sampai bila-bila pun takkan saya lupa, kerana saya benar-benar mahu dia miliki ia. Dan bukan dibeli sebagai jalan pintas untuk dia diam.

Happy face that i will never forget
Dan beberapa hari selepas itu, I caught her sitting on the stroller *pitam*. Ahh tapi itu masuk cerita lain.
 
Jadi inilah cerita doll stroller berharga RM29.90 untuk Tisya. Stroller murah tapi ada cerita berharga di sebaliknya.

Wednesday, April 25, 2012

Friday, April 6, 2012

Mari Kita Pergi Zoo Negara!

Ini bukanlah lawatan kali pertama untuk Tisya ke Zoo Negara.

Kali pertama adalah pada tahun 2010, Tisya baru beberapa bulan, masih belum pandai berjalan.

Tapi Mama insisted untuk pergi ke zoo, kerana bila kamu ada anak, kamu kena bawa mereka pergi zoo!
Sebab budak kecil kan suka pergi zoo!
Walaupun adalah yang sebenarnya, mak dia yang meronta-ronta nak pergi tengok singa, gajah serta zirafah, dan menggunakan anak sebagai alasan.
Kalau bukan sebab anak, terasa tiada alasan pula untuk ke sana semata-mata nak tengok gajah.


Kami berdua tatkala menunggu animal show
Kan dah cakap dah, budak kecil suka tengok animal show! Lihatlah wajah gembira di atas!

Yelah tu, itu adalah aksi yang dapat dirakamkan beberapa minit awal kami berada situ.
Kemudian cik adik mulalah meronta-ronta, merengek, dan kemudian menangis meraung disitu.
Sangat tak cool, ye. Dah le panas segala.
Rupanya cik adik mengantuk. Papa bawa dia jauh sikit dari crowd, maka tinggallah Mama sorang-sorang, duduk di atas bench sambil melihat singa laut melompat-lompat hmmphhfhh.



Tapi itu cerita dua tahun lepas. Tahun ini kami datang lagi!
Hello again Zoo Negara!!!

Hey, on the same bench, two years later!

Dan teka siapa yang teruja melihat animal show kali ini?

Ok papa tak perlu dukung di bawah pokok lagi, yeayy!
The one that goes "oohhhh"s and "ahhhhh"s
over kan?

Padahal show yang sama juga, host yang sama juga dengan dua tahun lepas. Burung kakak tua melompat di gelung, buka abjad-abjab yang tertera WELCOME (trick yang sama dari KL Bird Park), singa laut main bola yada yada yadaa. But what would you expect from the animals? Burung kakak tua breakdance? But hey Kid enjoyed the show!

Lepas habis tengok show, kita ambil tram untuk jalan-jalan keliling zoo. Nak jalan memang tak larat. Kami berhenti di kandang harimau punya pitstop. Di situ, kita jalan-jalan (baca: lari kejar Tisya) di luar kandang binatang-binatang di situ.

Binatang-binatang kebanyakannya sangat jinak dan fotogenik. Halakan saja kamera, mereka akan posing baik punya (terutama sekali kaum monyet, gedik sungguh). Binatang-binatang seperti keldai, rabbit, kambing, lembu, dan binatang kecil seperti kanggaru (entah apa namanya), sangat jinak, dan menggesel-geselkan hidung di kandang. Oh oh sampai ada seekor keldai comel, menggesel-geselkan kepala di kadangnya minta dibelai, dan bila datang dekat, Papa nampak hidung keldai ada air sikit (hingus), dia jadi panik dan berkata "jangan dekat, jangan dekat, dia selsema!" Sah lah keluarga kami memang emo dengan selsema. Nanti boleh letak tag baru berbunyi Keldai Selsema Buat Papa Emo.



Conversation with a tapir (suruh tapir bangun tidur)

Ok sekarang mari kita cerita pasal kos lawatan pula.
Boleh rujuk di sini.

Kami ambil package kadar biasa. Mama dan Tisya ada masalah dengan serangga. Insect Zoo is a no-no.
Tram berharga RM3 untuk dewasa, dan RM2 untuk kanak-kanak.
And you will need a map, harganya RM2.

Seperti taman-taman yang lain, pilihan makanan dan minuman adalah terhad dan mahal.
Mengambil iktibar dari lawatan kali pertama, kali ini saya bawa bekal (nuggets goreng, french toast, dan sausages). Juga air masak dari rumah. Heeee kita kunyah nuggets sampai tengok singa laut lompat-lompat.

Oh oh oh kecuali sampai si satu tahap, di mana saya terlalu panas dan dahaga (mengejar Tisya la punya pasal). Air di vending machine adalah RM2.50 setin.

Dahaga punya pasal, di luar kandang beruang saya meneguk ice lemon tea RM2.50. Ahhh terasa nyaman sekali (sambil Kekasih ke hulu ke hilir mengejar Tisya, kejap kat luar beruang matahari, kejap ke kandang grizzly brown bear).

Puas bekejar-kejaran, naik tram balik, ada la drama mengaruk sikit. Rupanya-rupanya kawan tu dah mengantuk.
Tidur di atas tram

OK sekarang boleh balik!
At least kali ni Papa kena dukung, time dah nak balik.

Oh ya, kos parking untuk 2.5 jam (more or less) adalah RM5.50.

Tuesday, April 3, 2012

Chef Tisya

Diza, my adik-in-law, posted this photo on FB.
She must taken this photo while babysitting Tisya last week.





Ada cerita di sebalik gambar ini.
Masa tu kita tengah jalan-jalan dekat The Curve, dan tiba-tiba staff Kidzania panggil untuk sesi fotografi.
Free katanya.

Staff Kidzania tu hulurkan uniform pramugari AirAsia. The drazziling red blazer which was really cute!

Tapi Tisya taknak pula. Dia tepis ke tepi, pergi ke arah hanger, dan tunjuk uniform chef pula.
*Mama shattered heart tengok baju tu diletakkan balik dekat hanger. Dulu ada cita-cita terpendam nak jadi pramugari, tapi ketinggian tidak menyebelahi*

Chef Tisya.

Pilihan yang agak konsisten dengan keadaan rumah kami yang selalu ada periuk belanga, sudip, senduk bersepah-sepah di tengah-tengan ruang tamu.

That choice also kinda explain the howling and the whining sepanjang kami berada di dalam kapal terbang semasa bercuti ke Bali. Macamana nak jadi pramugari kalau diri sendiri tak tenang dalam kapal terbang? Hmmmppffhh.

OK, sekarang mari kita cerita pasal Kidzania pula.

Saya dari awal lagi memang teruja melihat model bangunan Kidzania di The Curve.

Dan konsepnya sangat bagus.

Mereka akan diberi peluang merasa bekerja seperti orang dewasa dan memiliki wang sendiri. Dan mereka juga boleh peroleh wang dengan membuat kerja-kerja seperti mencuci tingkap.

Bukankah itu konsep yang sangat bagus, supaya mereka sedar yang kita perlu Kerja: Kerana duit tak turun dari langit begitu saja?


Walaubagaimanapun, rasanya masih terlalu awal untuk Tisya menghargai apa yang ada di situ buat masa sekarang. Tapi ini adalah salah satu tempat yang mesti dikunjungi suatu hari nanti. Dan banyak benda yang perlu Mama ingatkan dan tekankan bila masa itu tiba heee heeeeee.

Dan harap-harap, nanti Mama pun dapat peluang menyarung uniform pramugari.

Sementara itu, biar lah Tisya jadi Chef Wan-nabe dekat rumah je dulu.

Monday, April 2, 2012

Tisya Tinggal Kat Rumah ye, OK Bye!

Semalam, tengah sibuk kami bersiap nak pergi Taesco beli barang dapur.
Time tu pula si Tisya suruh on kan tivi nak tengok DVD.

Di pujuk-pujuk suruh pakai shoes, dia tak layan.
Last last kita berdua cakap "OK lah kalau macam tu Tisya tinggal rumah, biar Mama dengan Papa pergi Taesco."

Tiada respon. Tangan masih pegang DVD, mata tenung tivi.

Kami pun ambil kunci, tutup pintu dan cakap "Bye Tisyaaaaaaa!"

Lepas tutup pintu, perlahan-lahan kami lekapkan telinga dekat pintu.

I was expecting the cry, the running towards the door, followed by the banging on the door.

But you know what happen?

Kedengaran dari sebalik pintu si kecik was cheering "Yeayyyyyy!!!!!!!"

Like. What. Da. Hell.?

Kami berdua pandang each other, just couldn't believe what we've heard.
Saya terus buka pintu time tu juga, sebab tak menyangka apa yang telah saya dengar.

Dan dan bila buka pintu, cik adik tu tengah pusing-pusing, tangan di udara, seperti meraikan upacara kegemilangan di situ.

Sangat un-sangkarable. Otak tak boleh digest, sampai tak tau nak buat apa.
Suka ye kamu, Batrisyia. Tiada parental control.
But you are only 2.5 years for God's sake!

Buat Mama dengan Papa sedih sepanjang hari tau.