Friday, March 19, 2010

Dialog: Batu Belah Batu Bertangkup

Ilham dari cerita ini. Masa saya kecil, SuperMak pernah bagitau saya cerita ni mengarut. Bila ada anak sendiri, saya paham kenapa.

Ini dialog antara saya dan Tanjung.

Nurul: Kenapa nak masuk dalam Batu Belah Batu Bertangkup (BBBB)?

Tanjung: Saya kempunan telur tembakul. Anak saya habiskan semua. Saya merajuk terus pergi BBBB.

Nurul: Kamu dengar tak Si Pekan dengan Melur merayu-rayu? Minta kamu jangan masuk dalam BBBB? Atau kamu ada sound trouble?

Tanjung: Dengar.

Nurul: Jadi kamu sanggup teruskan niat pergi BBBB? Walaupun anak kamu menangis meraung merayu begitu? Kamu ni hati batu ke?

Tanjung: Hmmm

Nurul: Bila kamu mati ditelan BBBB. Siapa nak jaga mereka?

Tamjung: Tak pasti pula saya.

Nurul: Orang berjuang hidup untuk menjaga anak. Kamu tak fikir ke?

Tanjung: Tapi saya kecewa. Saya kerja macam orang gila. Mereka suka hati habiskan makanan.

Nurul: Kamu jangan nak cerita pasal penat bekerja dengan saya. Rutin biasa ibu bekerja. Bangun pagi untuk siapkan anak sebelum dihantar ke babysitter. Kemudian meredah sesak jalan untuk ke tempat kerja. Di tempat kerja kena luangkan masa untuk pam susu. Redah sesak lagi untuk balik rumah. Lagilah kalau tiada bibik. Ingat senang? Kalau semua orang kecewa, dan ambil keputusan untuk menyerah kalah, lebih separuh dari wanita bekerja akan ikut jejak kamu. Tapi bukan semua orang pendek akal macam kamu. Kami berjuang. Habis-habisan untuk anak.

Tanjung: Tapi, saya nak sangat makan telur ikan tembakul tu

Nurul: Seorang perempuan yang sanggup meninggalkan anak-anak for own appetite is one sellfish b****, faham?

Tanjung: Uwaaaa

Nurul: Pergilah masuk BBBB sana!

No comments: